Drop Down MenusCSS Drop Down MenuPure CSS Dropdown Menu

GOOGLE TRANSLATE....

Saturday, June 4, 2016

Berlarilah Hanya Menuju Kepada ALLAH




Mendekati Allah SWT dalam bahasa gaulnya PDKT (pendekatan) sama Allah SWT adalah sebuah ikhtiar insani untuk meraih kecintaan Allah SWT, meraih kecintaan Allah SWT bukan berarti semua keinginan kita dipenuhi oleh Allah SWT. Dicintai Allah SWT berarti Allah SWT yang akan membimbing kita sehingga apabila berbuat salah Allah lah yang menegur langsung, diberi petunjuk untuk bisa mengenal Allah dan taufik serta hidayah untuk menjalankan perintah dan laranganya. Inilah karunia nikmat terbesar dalam hidup ini, Karunia ditunjuki jalan yang lurus yang hanya Allah berikan kepada Nabi nya, Shiddiqin dan Orang-orang shalihin.

Bila seorang hamba ALLAH berlari menuju ALLAH, sebelum ALLAH menerimanya maka ALLAH akan menguji cobaan dengan semua kesenangan yang disenangi di dunia ini dan kesedihan karena balak dan bencana. Apabila lulus dan semakin mendekati dengan ALLAH maka akan mengujinya lebih berat lagi, bila lulus maka diuji yang lebih berat lagi. Dan apabila hamba ALLAH sudah sangat dekat dengan ALLAH selalu ingat ALLAH, Maka hamba ALLAH dan ALLAH terasa bersatu TETAPI TIDAK MENYATU. Saat hamba ALLAH telah IHSAN, akan lebih banyak ujian hidup yang dihadapi, TETAPI Apabila hamba ALLAH itu TETAP BERIMAN DAN BERTAQWA MAKA ALLAH AKAN MEMBANTU DAN MENOLONG hamba tersebut. DAN..WASPADALAH.. WASPADALAH selalu terhadap SYAITHAN DAN INGATLAH BAHWA HIDUP MANUSIA DI DUNIA ADALAH UNTUK UJIAN DARI ALLAH DAN BILA LULUS MAKA MANUSIA ITU KEMBALI KE SURGA.

LANGKAH-LANGKAH UNTUK BERLARI MENUJU ALLAH :


1. Bertobat kepada Allah SWT

Nabi bersabda, setiap manusia adalah pembuat kesalahan, dan sebaik baik pembuat kesalahan adalah orang yang selalu bertobat (hr. tirmidzi).
nabipun belajar dari kesalahan,nabi ibrahim menemukan agama tauhid melalui suatu upaya runtutan yang keliru(qs 6:75-82) nabi musa melakukan pembunuhan yang tak sengaja kemudian menyesali dan mengambil pelajaran darinya(qs 28 :15-19)nabi daud diajari suatu pelajaran penting yang menyadarkannya akan kesalahannya di masa lampau(38:21-26)

Tidak seperti Malaikat yang bisa selalu taat kepada Allah, Manusia diberi potensi kebaikan dan keburukan, maka beruntunglah orang yang selalu memsucikannya dan merugilah orang yang mengotorinya.


Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya (7) maka dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya (8) sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa) itu dan sungguh rugi orang yang mengotorinya (10)
(As Syams : 7-10)

Salah satu jalan untuk meminta ampunan penghapusan dosa adalah dengan beristighfar (Astaghfirullah) (QS Nuh : 10-12). 


 
Dengan beristighfar kita memohon ampunan Allah. Bila Allah mengampuni, Dia lebih dari sekedar menghapus dosa kita. Dia menerima tobat kita dan datang menolong kita (QS. 3 : 31).  Dia membantu kita memperbaiki kerusakan yang kita timpakan atas diri kita sendiri (QS. 33 : 71), dan membimbing kita kepada perbaikan (QS. 57 : 78) Bahkan, tobat dapat menghantar hamba menjadi kekasihnya : Sungguh Allah mencintai orang yang bertaubat dan orang yang menyucikan diri (QS. 2 : 222).



2.  Memperhatikan ayat-ayat Allah di alam semesta

“Sebaik-baik kalian adalah yang belajar Alquran dan mengajarkannya kepada orang lain”.(Bukhari no : 4739).

Hadits diatas mengingatkan kita bahwa orang yang paling baik dalam pandangan Allah adalah orang yang belajar Alquran dan mengajarkannya, maka untuk menjadi manusia terbaik di mata Allah adalah bukan hanya yang belajar Alquran, tetapi juga mengajarkannya.
        
Al-Baqarah : 164

إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَالْفُلْكِ الَّتِي تَجْرِي فِي الْبَحْرِ بِمَا يَنفَع//z;;as.ُ النَّاسَ وَمَا أَنزَلَ اللّهُ مِنَ السَّمَاء مِن مَّاء فَأَحْيَا بِهِ الأرْضَ بَعْدَ مَوْتِهَا وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٍ وَتَصْرِيفِ الرِّيَاحِ وَالسَّحَابِ الْمُسَخِّرِ بَيْنَ السَّمَاء وَالأَرْضِ لآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَعْقِلُونَ

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.

Ali Imran : 190
إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاخْتِلاَفِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لآيَاتٍ لِّأُوْلِي الألْبَابِ
Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

Ali Imron : 191
Ali Imran (3)
-Verse 191-
الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىَ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
 (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Al Kahf : 51
مَا أَشْهَدتُّهُمْ خَلْقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَلَا خَلْقَ أَنفُسِهِمْ وَمَا كُنتُ مُتَّخِذَ الْمُضِلِّينَ عَضُدًا
Aku tidak menghadirkan mereka (iblis dan anak cucunya) untuk menyaksikan penciptaan langit dan bumi dan tidak (pula) penciptaan diri mereka sendiri; dan tidaklah Aku mengambil orang-orang yang menyesatkan itu sebagai penolong.

Arrum : 22

وَمِنْ آيَاتِهِ خَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافُ أَلْسِنَتِكُمْ وَأَلْوَانِكُمْ إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّلْعَالِمِينَ
Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah menciptakan langit dan bumi dan berlain-lainan bahasamu dan warna kulitmu. Sesungguhnya pada yang demikan itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang mengetahui.

Al Mu'min (40) : 57
لَخَلْقُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَكْبَرُ مِنْ خَلْقِ النَّاسِ وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Sesungguhnya penciptaan langit dan bumi lebih besar daripada penciptaan manusia akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

Asy-Syura : 29
قَالَ لَئِنِ اتَّخَذْتَ إِلَهًا غَيْرِي لَأَجْعَلَنَّكَ مِنَ الْمَسْجُونِينَ

Fir'aun berkata: "Sungguh jika kamu menyembah Tuhan selain aku, benar-benar aku akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan".


3. Bersihkan hati selalu

Sesungguhnya Allah TIDAK MELIHAT RUPA dan HARTA kalian, tetapi Ia MELIHAT HATI dan AMAL kalian. (HR.Muslim)

Dan demi jiwa serta penyempurnannya, maka kami ilhamkan kepadanya jalan kefasikan dan taqwa, sungguh beruntung orang yang menyucikan jiwa itu dan sungguh rugi orang yang mengotorinya (Asy Syams : 7 – 10)


Arra’d : 28

الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
 (yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.

Ibarat manusia memilih jodoh (pria/ikhwan) memilih wanita/akhwat yang akan dijadikan istrinya dengan  maka kriterianya ada 4 : kecantikan, Kekayaan, Agama , Keturunan yang baik,
Dari 4 kriteria itu adalah criteria manusia dalam melihat calon istrinya 

Allah SWT dalam melihat hambanya hanya melihat hatinya, dalam hati segala perbuatan, niat berasal
Hatilah yang menentukan baik buruknya seseorang


Seperti dalam hadits
"Sesungguhnya dalam diri manusia ada segumpal daging, apabila baik, maka baiklah seluruh amalnya
Dan bila segumpal daging itu buruk maka buruklah segala perbuatannya".

Maka perbuatan  manusia  adalah cerminan dari apa yang ada di dalam hatinya.

Teknik –Teknik Praktis Penyucian Jiwa

1. Ilmu yang bermanfaat
2. Amal Saleh
A. Shalat
B. Zakat dan Sedekah
C. Puasa
D. Haji
E. Jihad
F. Ibadah-Ibadah Sunnah
3. Muhasabah dan Tobat
A. Muhaasabah
B. Tobat
C. Bersahabat dengan orang-orang saleh dan merenungi keadaan mereka
D. Menikah


4. Mencintai Allah lebih dari yang lain

Dalam bahasa sufi Allah itu Maha Pencemburu,
Dosa yang tidak diampuni adalah dosa syirik (menduakan Allah)-à “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.



5. Jadikan hanya Allah tujuan dan sandaran (Tawakkal)  dalam hati

Dalam kehidupan ini banyak tujuan hidup yang bisa terlintas dalam hati
Misalnya dalam bekerja di kantor atau berdagang, bisa jadi tujuannya hanya untuk memenuhi tujuan hidp sehari-hari tanpa ada tujuan ibadah kepada Allah SWT, untuk bisa mendekati Allah atau menjadi kekasih Allah maka aktivitas sehari-hari harus ditujukan hanya untuk beribadah kepada Allah

Dan Tidaklah Kami ciptakan jin dan manusia, kecuali untuk beribadah kepada-Ku.' (Adz-Dzariyat : 56)

Maka sebaik-baik niat untuk mendekatkan diri kepada Allah adalah ibadah yang hanya ditujukan kepada Allah,
”Sesungguhnya Allah tak menciptakan dua hati dalam rongga dada manusia”. (QS. Al Ahzab: 4). 

Artinya, jika kita isi hati kita dengan segala sesuatu yang tak sejalan dengan penghambaan kita kepada-Nya, maka kesadaran akan Allah tak memiliki tempat di dalamnya.

Jika Allah telah menjadi tujuan hidup dan sandaran kehidupan hanya kepada Allah SWT, maka saat itulah Allah SWT akan terasa begitu dekat dengan hamba NYA, pada saat tidak ada tujuan kecuali Allah tujuannya dan tidak ada sandaran, kecuali bersandar kepada Allah.

Menurut Ibnu Qoyyim Al Jauzi “Tawakal merupakan amalan dan ubudiyah (baca; penghambaan) hati dengan menyandarkan segala sesuatu hanya kepada Allah, tsiqah terhadap-Nya, berlindung hanya kepada-Nya dan ridha atas sesuatu yang menimpa dirinya, berdasarkan keyakinan bahwa Allah akan memberikannya segala ‘kecukupan’ bagi dirinya…, dengan tetap melaksanakan ‘sebab-sebab’ (baca ; faktor-faktor yang mengarakhkannya pada sesuatu yang dicarinya) serta usaha keras untuk dapat memperolehnya.” (Al-Jauzi/ Arruh fi Kalam ala Arwahil Amwat wal Ahya’ bidalail minal Kitab was Sunnah, 1975 : 254)


6. Bersungguh-sungguh dalam menuju Allah 

Orang-orang yang bermujahadah di jalan Kami pasti akan Kami tunjuki ke jalan-jalan Kami. Sesungguhnya Allah selalu beserta orang-orang yang berbuat kebajikan" (QS al-Ankabut: 69).



7. Mencari ilmu tentang Allah (Ma’rifatullah)

Jika ada orang yang bertanya siapakah Allah ? Maka tidak ada salahnya di beri jawaban yang sederhana : “Katakanlah, DIA lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepadaNYA segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara denganNYA (Al-Ikhlash : 1-4)

Jika masih bertanya untuk kedua kalinya : Siapakah Allah itu ? maka tidak ada salah diberi jawaban yang sesuai dengan pertanyaan itu : “ Allah, tidak ada Illah (yang berhak disembah) melainkan Dia. Yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk), tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin Nya. Allah mengetahui apa yang dihadapan mereka dan dibelakang mereka. Mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendakiNya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Allah tidak merasa berat memelihara keduanya. Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar (QS. Al-Baqarah : 255)

Jika masih juga bertanya tentang Allah, Maka benar jika diberi jawaban : “Dialah Allah  yang tiada Illah selain Dia. Yang Mengetahui yang gaib dan yang nyata. Raja yang Maha Suci. Yang Maha Sejahtera. Yang Mengaruniakan Keamanan. Yang Maha Memelihara, Yang Maha Perkasa. Yang Maha Kuasa. Yang Memiliki Segala Keagungan. Mahasuci Allah dari apa yang mereka persekutukan. Dialah Allah yang menciptakan Yang Mengadakan, Yang membentuk rupa. Yang mempunyai nama-nama yang indah. Bertasbih kepada-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Dialah Yang Maha Perkasa lagi mahabijaksana (QS. Al-Hasyr : 22-24)

Mempelajari Ilmu tentang Allah adalah salah satu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah, dengan ma’rifatullah (mengenal) Allah kita akan tahu sifat –sifat Allah melalui Asmaul Husna (nama-nama Allah) yang berjumlah 99


8. Melakukan yang Allah sukai

Alquran adalah kitab yang tidak ada keraguan didalamnya, petunjuk bagi orang-orang beriman
(Q.S. Albaqarah : 2)
Dalam Alquran banyak ayat yang menyebutkan Allah mencintai  perbuatan perbautan tertentu seperti dibawah ini :

Ayat Alquran yang Diawali dengan kata Allah mencintai :
Ali Imran : 31
قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ
Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Ali Imran : 76
بَلَى مَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ وَاتَّقَى فَإِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ
 (Bukan demikian), sebenarnya siapa yang menepati janji (yang dibuat)nya [207] dan bertakwa, maka sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.
 
Ali Imran : 134
Ali Imran (3)
-Verse 134-
الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاء وَالضَّرَّاء وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
 (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema'afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Ali Imran : 146
وَكَأَيِّن مِّن نَّبِيٍّ قَاتَلَ مَعَهُ رِبِّيُّونَ كَثِيرٌ فَمَا وَهَنُواْ لِمَا أَصَابَهُمْ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَمَا ضَعُفُواْ وَمَا اسْتَكَانُواْ وَاللّهُ يُحِبُّ الصَّابِرِينَ

Dan berapa banyaknya nabi yang berperang bersama-sama mereka sejumlah besar dari pengikut (nya) yang bertakwa. Mereka tidak menjadi lemah karena bencana yang menimpa mereka di jalan Allah, dan tidak lesu dan tidak (pula) menyerah (kepada musuh). Allah menyukai orang-orang yang sabar.

Ali Imran : 148
فَآتَاهُمُ اللّهُ ثَوَابَ الدُّنْيَا وَحُسْنَ ثَوَابِ الآخِرَةِ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
Karena itu Allah memberikan kepada mereka pahala di dunia dan pahala yang baik di akhirat. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.

Ali Imran : 159

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّهِ لِنتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لاَنفَضُّواْ مِنْ حَوْلِكَ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّهِ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu  Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya.


Al Hujurat : 9

وَإِن طَائِفَتَانِ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ اقْتَتَلُوا فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا فَإِن بَغَتْ إِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى فَقَاتِلُوا الَّتِي تَبْغِي حَتَّى تَفِيءَ إِلَى أَمْرِ اللَّهِ فَإِن فَاءتْ فَأَصْلِحُوا بَيْنَهُمَا بِالْعَدْلِ وَأَقْسِطُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Dan kalau ada dua golongan dari mereka yang beriman itu berperang hendaklah kamu damaikan antara keduanya! Tapi kalau yang satu melanggar perjanjian terhadap yang lain, hendaklah yang melanggar perjanjian itu kamu perangi sampai surut kembali pada perintah Allah. Kalau dia telah surut, damaikanlah antara keduanya menurut keadilan, dan hendaklah kamu berlaku adil; sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.

Al Mumtahanah : 8

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Ash Shaff : 4
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُم بُنيَانٌ مَّرْصُوصٌ
Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.

Diawali dengan kata Allah menyukai :

Albaqarah : 195
وَأَنفِقُواْ فِي سَبِيلِ اللّهِ وَلاَ تُلْقُواْ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوَاْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.

Al Maidah : 13

فَبِمَا نَقْضِهِم مِّيثَاقَهُمْ لَعنَّاهُمْ وَجَعَلْنَا قُلُوبَهُمْ قَاسِيَةً يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَن مَّوَاضِعِهِ وَنَسُواْ حَظًّا مِّمَّا ذُكِّرُواْ بِهِ وَلاَ تَزَالُ تَطَّلِعُ عَلَىَ خَآئِنَةٍ مِّنْهُمْ إِلاَّ قَلِيلاً مِّنْهُمُ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاصْفَحْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
 (Tetapi) karena mereka melanggar janjinya, Kami kutuki mereka, dan Kami jadikan hati mereka keras membatu. Mereka suka merobah perkataan (Allah) dari tempat-tempatnya , dan mereka (sengaja) melupakan sebagian dari apa yang mereka telah diperingatkan dengannya, dan kamu (Muhammad) senantiasa akan melihat kekhianatan dari mereka kecuali sedikit diantara mereka (yang tidak berkhianat), maka maafkanlah mereka dan biarkan mereka, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.

Al Maidah : 42

سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ أَكَّالُونَ لِلسُّحْتِ فَإِن جَآؤُوكَ فَاحْكُم بَيْنَهُم أَوْ أَعْرِضْ عَنْهُمْ وَإِن تُعْرِضْ عَنْهُمْ فَلَن يَضُرُّوكَ شَيْئًا وَإِنْ حَكَمْتَ فَاحْكُم بَيْنَهُمْ بِالْقِسْطِ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ
Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong, banyak memakan yang haram. Jika mereka (orang Yahudi) datang kepadamu (untuk meminta putusan), maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka, atau berpalinglah dari mereka; jika kamu berpaling dari mereka maka mereka tidak akan memberi mudharat kepadamu sedikitpun. Dan jika kamu memutuskan perkara mereka, maka putuskanlah (perkara itu) diantara mereka dengan adil, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang adil.

Al Maidah : 93
لَيْسَ عَلَى الَّذِينَ آمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ جُنَاحٌ فِيمَا طَعِمُواْ إِذَا مَا اتَّقَواْ وَّآمَنُواْ وَعَمِلُواْ الصَّالِحَاتِ ثُمَّ اتَّقَواْ وَّآمَنُواْ ثُمَّ اتَّقَواْ وَّأَحْسَنُواْ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ
Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan yang saleh karena memakan makanan yang telah mereka makan dahulu, apabila mereka bertakwa serta beriman, dan mengerjakan amalan-amalan yang saleh, kemudian mereka tetap bertakwa dan beriman, kemudian mereka (tetap juga) bertakwa dan berbuat kebajikan. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

At Taubah : 4
إِلاَّ الَّذِينَ عَاهَدتُّم مِّنَ الْمُشْرِكِينَ ثُمَّ لَمْ يَنقُصُوكُمْ شَيْئًا وَلَمْ يُظَاهِرُواْ عَلَيْكُمْ أَحَدًا فَأَتِمُّواْ إِلَيْهِمْ عَهْدَهُمْ إِلَى مُدَّتِهِمْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ
kecuali orang-orang musyrikin yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) dan mereka tidak mengurangi sesuatu pun (dari isi perjanjian)mu dan tidak (pula) mereka membantu seseorang yang memusuhi kamu, maka terhadap mereka itu penuhilah janjinya sampai batas waktunya [629]. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaqwa.

At Taubah : 7
At Taubah (9)
-Verse 7-
كَيْفَ يَكُونُ لِلْمُشْرِكِينَ عَهْدٌ عِندَ اللّهِ وَعِندَ رَسُولِهِ إِلاَّ الَّذِينَ عَاهَدتُّمْ عِندَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ فَمَا اسْتَقَامُواْ لَكُمْ فَاسْتَقِيمُواْ لَهُمْ إِنَّ اللّهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِينَ
Bagaimana bisa ada perjanjian (aman) dari sisi Allah dan RasulNya dengan orang-orang musyrikin, kecuali orang-orang yang kamu telah mengadakan perjanjian (dengan mereka) di dekat Masjidilharaam [632]? maka selama mereka berlaku lurus terhadapmu, hendaklah kamu berlaku lurus (pula) terhadap mereka. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertakwa.

At Taubah : 108

لاَ تَقُمْ فِيهِ أَبَدًا لَّمَسْجِدٌ أُسِّسَ عَلَى التَّقْوَى مِنْ أَوَّلِ يَوْمٍ أَحَقُّ أَن تَقُومَ فِيهِ فِيهِ رِجَالٌ يُحِبُّونَ أَن يَتَطَهَّرُواْ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُطَّهِّرِينَ
Janganlah kamu bersembahyang dalam mesjid itu selama-lamanya. Sesungguh- nya mesjid yang didirikan atas dasar taqwa (mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. Di dalamnya mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

                        
9. Ingatlah Allah selalu

Ingatlah Allah disaat waktu lapang, niscaya Allah akan mengingatmu di waktu sempit.
HR. Muslim, Tirmidzi

Allah swt berfirman: “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS. Ar’rad:28). Bagi orang yang sedang merasakan kesusahan atau sedang dirundung suatu masalah besar, dzikir dapat membantu hatinya agar merasa tenang, serta berikhtiar dan mengembalikannya kepada Allah SWT.